Jumlah Dan Pertumbuhan Penduduk

  • Bagikan

KABARPANDEGLANG.COM – Kondisi penduduk di suatu negara sangat besar pengaruhnya terhadap pembangunan nasional. Jumlah penduduk di suatu negara merupakan modal sekaligus beban dalam pembangunan. Jumlah penduduk yang banyak dan berkualitas akan menjadi modal penting pembangunan suatu negara.

Sebaliknya, jumlah penduduk yang banyak tetapi tidak berkualitas akan menjadi beban suatu negara. Pertumbuhan penduduk yang tinggi tetapi tidak diimbangi pertumbuhan lapangan kerja dan persediaan pangan dan papan akan menjadi persoalan besar bagi negara.

Jumlah penduduk suatu wilayah atau negara, termasuk Indonesia selalu mengalami perubahan dari waktu ke waktu disebabkan oleh pertumbuhan penduduk. Sebagai acuan berdasarkan hasil sensus penduduk yang pertama kali diadakan di Indonesia ialah pada tahun 1930 saat kita masih berada di bawah penjajahan Belanda, jumlah penduduk nusantara adalah 60,7 juta jiwa. Setelah Indonesia merdeka, pemerintah Indonesia mengadakan sensus penduduk sebanyak enam kali yakni tahun 1961, 1971, 1980, 1990, 2000, dan 2010 dengan hasil sebagai berikut.

  • Penduduk Indonesia hingga tahun 1961 mencapai 97.018.829 jiwa.
  • Penduduk Indonesia hingga tahun 1971 mencapai 119.208.229 jiwa.
  • Penduduk Indonesia hingga tahun 1980 mencapai 147.490.248 jiwa.
  • Penduduk Indonesia hingga tahun 1990 mencapai 179.378.946 jiwa
  • Penduduk Indonesia hingga tahun 2000 mencapai 205.132.458 jiwa.
  • Penduduk Indonesia hingga tahun 2010 mencapai 237.556.363 jiwa.

Jumlah Penduduk

Indonesia termasuk negara dengan jumlah penduduk yang besar atau berpenduduknya yang begitu banyak. Indonesia juga terdiri atas ribuan pulau, beragam budaya, ratusan suku, ratusan bahasa tempat. Hal ini pula yang merupakan keunggulan Indonesia dilihat dari segi kependudukannya.

Pada tahun 2013, Indonesia tidak mempunyai kegiatan pemutakhiran (updating) data penduduk, alasannya adalah biasanya sensus diadakan setiap 10 tahun sekali. Namun dengan memakai angka pertumbuhan penduduk di Indonesia, diperkirakan jumlah penduduk Indonesia pada tahun 2013 sebesar 250 juta jiwa dengan pertumbuhan penduduk 1,49% per tahun.

Baca Juga :  Lomba Seni Mempererat Persatuan

Untuk mengetahui jumlah penduduk beserta pertumbuhannya di Indonesia, serta perbedaannya pada masing-masing pulau, amati tabel jumlah penduduk dari beberapa pulau besar di Indonesia beserta perkembangannya dari waktu ke waktu pada tabel berikut!

Pulau Besar Jumlah Penduduk
1971 1980 1990 1995 2000 2010
Sumatera 20.808.148 28.016.160 36.506.703 40.830.334 43.309.707 50.630.931
Jawa dan Madura 76.086.327 91.269.528 107.581.306 114.733.486 121.352.608 136.610.590
Kalimantan 5.154.774 6.723.086 9.099.874 10.470.843 11.331.558 13.787.831
Sulawesi 8.526.901 10.409.533 12.520.711 13.732.449 14.946.488 17.371.782
Bali & Nusatenggara 6.619.074 7.931.760 9.416.104 10.118.834 11.112.702 13.074.796
Maluku dan Papua 2.013.005 2.584.881 3.506.498 4.029.143 4.211.532 6.165.396
Total se-Indonesia 119.208.229 147.490.298 179.378.946 194.754.808 206.264.595 237.641.326

Penduduk Indonesia hingga tahun 1961 mencapai 97.018.829 jiwa. Kenaikan dan prosentase kenaikan mampu dilihat pada tabel di bawah ini.

No. Tahun Jumlah Penduduk Jumlah kenaikan/

penurunan (jiwa)

Kenaikan/penurunan

(persen)

1. 1971 119 208 229 22.189.400 22,87
2. 1980 147 490 298 28.282.069 23,72
3. 1990 179 378 946 31.888.648 21,62
4. 2000 206 264 595 26.885.649 14,97
5. 2010 237 641 326 31.376.731 15,21
Pertambahan rata-rata jumlah

penduduk tiap 10 tahun

140.622.497/5 =28.124.499 98,39/5 = 19,68

Dari data di atas mampu menyimpulkan bahwa dari tahun 1971 sampai tahun 1980 jumlah penduduk Indonesia mengalami kenaikan jumlah penduduk sebanyak 28.282.069 jiwa (23,72%). Secara keseluruhan rata-rata kenaikan jumlah penduduk setiap 10 tahun sebesar hampir 20%.

Salah satu karena bertambahnya jumlah penduduk adalah tingginya tingkat kelahiran. Pengendalian jumlah penduduk perlu dilakukan, semoga negara mampu membuat perencanaan pembangunan yang baik. Salah satu tahapan dalam pengendalian jumlah penduduk diawali dengan mengetahui jumlah dan pertumbuhan penduduk. Jumlah penduduk suatu negara mampu diketahui menurut sensus penduduk (cacah jiwa) yang biasanya diadakan setiap 10 tahun sekali.

 Kondisi penduduk di suatu negara sangat besar pengaruhnya terhadap pembangunan nasional Jumlah dan Pertumbuhan Penduduk

Sensus penduduk (cacah jiwa) yakni acara dalam rangka pengumpulan, pengolahan, penyajian dan penyebarluasan data kependudukan. Dari hasil sensus tersebut, diperoleh data jumlah penduduk Indonesia dari tahun ke tahun, atau dari dasawarsa tertentu ke dasawarsa berikutnya. Informasi perihal jumlah penduduk di suatu wilayah sangat diharapkan untuk merancang pembangunan.

Bertambahnya jumlah penduduk berakibat pada semakin sempitnya kesempatan memperoleh pekerjaan. Keadaan tersebut mampu menimbulkan terjadinya kemiskinan. Permasalah kependudukan di Indonesia ketika ini antara lain seperti di bawah ini. Permasalahan kependudukan di Indonesia dapat diatasi dengan cara-cara sebagai berikut.

  • Pertumbuhan penduduk Indonesia relatif masih tinggi. Cara mengatasinya : acara Keluarga Berencana
  • Kepadatan penduduk tidak merata. Kepadatan penduduk di Indonesia terkonsentrasi di pulau Jawa, Bali, dan Madura. Cara mengatasinya : Program Transmigrasi
  • Kualitas penduduk Indonesia masih relatif rendah. Tingkat pendidikan, relatif rendah dapat diatasi dengan 1) mencanangkan acara Wajib mencar ilmu 9 tahun, 2) membangun gedung-gedung sekolah gres di daerah-kawasan, 3) pengembangan dan penyempurnaan kurikulum sekolah, 4) meningkatkan kualitas guru, 5) program orang renta latih, 6) pemerataan pembangunan di bidang pendidikan
  • Tingkat kesehatan, relatif rendah Cara mengatasinya : 1) Pemerataan dan peningkatan pelayanan kesehatan, 2) pencegahan dan pemberantasan penyakit menular, 3) meningkatkan sarana dan prasarana kesehatan, 4) menciptakan lingkungan bersih dan sehat
  • Rasio Angka beban ketergantungan Relatif tinggi. Angka ketergantungan yaitu angka yang memberikan besar beban tanggungan kelompok usia produktif atas penduduk usia nonproduktif. Cara mengatasinya : Program keluarga Berencana

Pertumbuhan Penduduk

Pertumbuhan penduduk ialah perubahan menyangkut jumlah penduduk di suatu wilayah atau negara tertentu pada waktu tertentu dibandingkan dengan waktu sebelumnya, maupun kemungkinan-kemungkinannya untuk waktu-waktu mendatang.

Pertumbuhan penduduk terjadi alasannya adalah pertambahan atau pengurangan jumlah penduduk akibat adanya kelahiran (natalitas), maut (mortalitas), dan perpindahan penduduk (migrasi). Kelahiran dan akhir hayat merupakan faktor pertumbuhan alami, sedangkan perpindahan penduduk merupakan faktor pertumbuhan non alami.

1) Pertumbuhan penduduk alami

Pertumbuhan penduduk yang diperoleh dari hasil selisih tingkat kelahiran dengan ajal dalam satu tahun disebut pertumbuhan penduduk alami. Pertumbuhannya dinyatakan dalam perseribu. Adapun perhitungannya dapat digunakan rumus:

P = L – M (P = Pertumbuhan penduduk, L = Lahir, dan M = Mati

Contoh, jumlah bayi yang lahir 50, penduduk yang meninggal dunia 20.  Maka dengan memakai rumus di bawah ini pertumbuhan penduduk di kampungmu adalah 50-20 perseribu, atau 30 perseribu atau 3%.

2) Pertumbuhan penduduk non alami

Pertumbuhan penduduk non alami diperoleh dari selisih imigrasi (migrasi masuk) dengan emigrasi (migrasi keluar). Pertumbuhan penduduk non alami disebut juga dengan pertumbuhan penduduk karena migrasi. Perhitungannya dapat dipakai rumus sebagai berikut:

P = I – E (P = Pertumbuhan penduduk, I = Imigrasi, dan E = Emigrasi

3)  Pertumbuhan penduduk total

Pertumbuhan total ialah pertumbuhan penduduk yang dihitung dari selisih jumlah kelahiran dengan ajal ditambah dengan selisih pertumbuhan non alami. Perhitungan penduduk total mampu dipakai rumus sebagai berikut:

P = (L – M ) + (I – E)
P = jumlah pertumbuhan penduduk dalam satu tahun
L = jumlah kelahiran dalam satu tahun
M= jumlah ajal dalam satu tahun
I = Imigrasi
E = Emigrasi

Pertumbuhan penduduk biasanya dinyatakan dengan angka persen (%) dan biasanya diperhitungkan untuk jangka waktu satu/setiap tahun. Istilah lain yang sering disetarakan dengan pertumbuhan penduduk yakni pertambahan penduduk. Hanya saja untuk pertambahan penduduk biasanya dinyatakan besarannya dengan angka tertentu sedangkan pertumbuhan penduduk dinyatakan dalam persen (%).

Terima kasih telah membaca artikel di website kabarpandeglang.com, semoga bisa memberikan informasi yang bermanfaat bagi kamu dan bisa dijadikan referensi. Artikel ini telah dimuat pada kategori pendididkan https://kabarpandeglang.com/topik/pendidikan/, Jangan lupa share ya jika artikelnya bermanfaat. Salam admin ganteng..!!

  • Bagikan