Nilai Persatuan Kala Penjajahan, Pergerakan Nasional Dan Kemerdekaan.

  • Bagikan

KABARPANDEGLANG.COM – Kemerdekaan yang diraih oleh bangsa Indonesia tidak lepas dari makna yang terkandung dalam sila ketiga, yaitu Persatuan Indonesia. Meskipun Indonesia terdiri atas ribuan pulau yang membentang dari Sabang hingga Merauke dengan penduduk yang berasal dari latar belakang dan kebudayaan yang berbeda-beda,

namun dengan semangat persatuan dan kolaborasi, bangsa Indonesia mampu mengusir penjajah dari bumi Indonesia. ‘Bersatu Kita Teguh, Bercerai Kita Runtuh’ yakni semboyan yang sering didengungkan untuk meningkatkan semangat persatuan pada Masa Penjajahan.

Persatuan Indonesia berarti persatuan bangsa yang mendiami wilayah Indonesia. Persatuan itu didorong untuk mencapai kehidupan yang bebas dalam wadah negara yang merdeka dan berdaulat. Persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia terjadi dalam proses yang dinamis dan berlangsung lama,

karena persatuan dan kesatuan bangsa terbentuk dari proses yang tumbuh dari unsur-unsur sosial budaya masyarakat Indonesia sendiri, yang ditempa dalam jangkauan waktu yang usang sekali.

Unsur-unsur sosial budaya itu antara lain seperti sifat kekeluargaan dan jiwa gotong-royong. Kedua unsur itu merupakan sifat-sifat pokok bangsa Indonesia. Perjuangan panjang persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia terdapat dalam Pembukaan UUD 1945 yang berbunyi sebagai berikut :

“ Dan usaha pergerakan Indonesia telah sampailah pada saat yang berbahagia dengan selamat sentausa menghantarkan rakyat Indonesia kedepan pintu gerbang kemerdekaan Negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur “.

Semangat persatuan dalam bernegara merupakan pengikat suatu negara untuk mampu bangun tegak selama-lamanya. Negara kesatuan republik Indonesia yang diproklamirkan 17 agustus 1945 tidak akan bertahan apabila diantara rakyat Indonesia tidak bersatu.

Untuk tetap tegaknya persatuan dan kesatuan maka Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dijadikan landasan dan arah perjuangannya. Tahap-tahap training persatuan bangsa Indonesia itu yang paling menonjol yaitu sebagai berikut:

  1. Perasaan senasib. Kondisi terjajah oleh bangsa aneh selama ratusan tahun telah melahirkan keinginan akan kala depan yang sama, dan merasa mempunyai perasaan senasib untuk bebas dari cengkraman penjajah. Perasaan Senasib sepenanggungan inilah yang menjadikan mereka bersatu padu berjuang melawan penjajah tanpa memandang latar belakang suku,agama, dan asal-undangan etnis maupun bahasanya.
  2. Kebangkitan Bangsa Indonesia untuk mencapai Indonesia merdeka ditandai dengan adanya kebangkitan nasional. Kebangkitan nasional bangsa Indonesia ditandai dengan lahirnya Budi Utomo (1908), Serikat Islam (1911), Muhammadiyah (1912),Indiche Partij (1911), Perhimpunan Indonesia (1924), Partai Nasional Indonesia (1929), Partindo (1933) dan sebagainya. Integrasi pergerakan dalam mencapai harapan itu pertama kali tampak dalam bentuk federasi seluruh organisasi politik/ organisasi masyarakat yang ada yaitu permufakatan perhimpunan-perhimpunan Politik Kemerdekaan Indonesia (1927).
  3. Kebulatan tekad untuk mewujudkan “ Persatuan Indonesia “ kemudian tercermin dalam ikrar “ Sumpah Pemuda“ yang dipelopori oleh perjaka perintis kemerdekaan pada tanggal 28 Oktober 1928 diJakarta yang berbunyi: Pertama. Kami Putra dan Putri Indonesia Mengaku Bertumpah darah Satu Tanah Air Indonesia. Kedua. Kami Putra dan Putri Indonesia Mengaku Berbangsa Satu Bangsa Indonesia. Ketiga. Kami Putra dan Putri Indonesia Menjunjung Bahasa Persatuan Bahasa Indonesia.
  4. Proklamasi kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 merupakan titik puncak dari perjuangan bangsa Indonesia. Puncak bukanlah simpulan, oleh alasannya itu perjuangan belum berhenti. Sebagai generasi muda harus tetap berjuang dan rela berkorban untuk mempertahankan dan mengisi kemerdekaan di segala bidang kehidupan.  Proklamasi berarti bangsa Indonesia bebas memilih nasibnya sendiri, mampu memulai mengatur rumah tangga bangsa dan negaranya sendiri tanpa campur dari negara lain.
Baca Juga :  Teks Eksplanasi Mengapa Harus Hemat Listrik?

 Kemerdekaan yang diraih oleh bangsa Indonesia tidak lepas dari makna yang terkandung dala Nilai Persatuan Masa Penjajahan, Pergerakan Nasional dan Kemerdekaan.

1. Mengapa persatuan sangat penting pada era Penjajahan?

Persatuan dan Kesatuan bagi bangsa Indonesia yakni sebagai alat untuk cita-cita proklamasi kemerdekaan yakni masyarakat yang adil dan makmur. Persatuan sangatlah penting bagi sebuah negara yang ingin hidup sejahtera. Dengan persatuan pula sebuah negara bahkan mampu bersatu dengan negara lain.  Persatuan juga akan mewujudkan kerjasama yang baik diantara orang di dalamnya.

2. Menurut pendapatmu, apa yang akan terjadi bila bangsa Indonesia tidak bersatu?

Jika bangsa Indonesia tidak bersatu negara ini tidak akan pernah merdeka dan dan terpecah belah sehingga negara ini akan selalu dijajah bangsa ajaib. Dengan bersatu bangsa Indonesia mampu memerdekakan diri dari penjajahan.

Baca Juga :  Cara Menentukan Median Atau Nilai Tengah Data Tunggal
3. Apa maksud dari semboyan ‘Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh.’?

Bersatu Kita Teguh, Bercerai Kita Runtuh ialah jika melakukan suatu pekerjaan atau berjuang bahu-membahu akan mempunyai kekuatan yang lebih besar daripada melaksanakan sesuatu sendiri-sendiri, atau bersatu lebih kuat daripada terpecah belah yang akan menciptakan kita tercerai-berai.

Bangsa Indonesia berhasil merdeka sebab mereka, para jagoan, menyingkirkan segala perbedaan yang ada, egoisme, nafsu amarah mereka dan kemudian bersatu dan berkorban merebut kemerdekaan.

Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang beragam alasannya terdiri dari beragam suku, adab-istiadat, bahasa dan agama. Kemajemukan tersebut, di satu sisi menjadi suatu potensi kemungkinan terjadinya konflik, di sisi lain bisa menjadi unsur perekat dalam rangka membina persatuan dan kesatuan bangsa.

Sebagai generasi penerus bangsa, kita wajib mengamalkan nilai-nilai persatuan dan kesatuan itu dalam kehidupan sehari-hari, dengan jalan membina kekerabatan yang baik antar sesama masyarakat di sekitar lingkungan kita.

Baca Juga :  Pemeliharaan Diri Dan Orang Lain Dari Penyakit

Nilai persatuan dan kesatuan itu akan terperinci tampak dalam kehidupan sehari-hari, terutama dalam kehidupan bergotong royong. Berikut ini beberapa upaya yang mampu dilakukan untuk menjaga keutuhan negara Republik Indonesia, antara lain:

  1. Berteman dengan semua orang tanpa membeda-bedakan suku bangsa,a gama, kondisi sosial ekonomi serta pendidikannya
  2. Mendukung upaya pemerintah dalam mempertahankan negara kesatuan Republik Indonesia.
  3. Belajar dan bekerja, atau berkarya dengan jujur dan bersungguh-sungguh sehingga era depan Indonesia mampu bertambah baik.
  4. Mencari informasi mengenai sejarah bangsa dan negara dalam mewujudkan kemerdekaan dan upaya mempertahankan negara ini dari serangan pihak luar sehingga menguatkan keyakinanmu untuk menjaga keutuhan bangsa dan negara (belajar dari kala lalu)
  5. Memperingati hari-hari besar negara mirip hari kemerdekaan, sumpah pemuda dan lain-lain dengan hati senang.
  6. Memperingati hari kemerdekaan dengan upacara bendera dan lomba ialah wujud sikap cinta tanah air.
  7. Bersikap adil pada semua temanmu, dan senantiasa membantu jika ada teman yang membutuhkan (meski berbeda suku atau agama).

Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila dengan Bhinneka Tunggal Ika, Sumpah Pemuda dan budaya rakyat Indonesia yang memiliki toleransi tinggi dapat menjadi contoh semoga bangsa Indonesia tetap bersatu.

Meskipun sudah menjadi tanggung jawab pemerintah dan abdnegara negara untuk mengamankan keutuhan negara Republik Indonesia, namun sebagai warga negara kita juga bertanggung jawab menjaga keutuhan negara tercinta ini

Terima kasih telah membaca artikel di website kabarpandeglang.com, semoga bisa memberikan informasi yang bermanfaat bagi kamu dan bisa dijadikan referensi. Artikel ini telah dimuat pada kategori pendididkan https://kabarpandeglang.com/topik/pendidikan/, Jangan lupa share ya jika artikelnya bermanfaat. Salam admin ganteng..!!

  • Bagikan