Rendah Hati, Hemat, Dan Sederhana Membuat Hidup Lebih Mulia

KABARPANDEGLANG.COM – Rendah hati disebut juga dengan tawadu’. Pengertian tawadu’ yaitu sikap diri yang tidak merasa lebih dari orang lain. Orang yang tawadu’ berkeyakinan bahwa semua kelebihan yang ada dalam dirinya semata-mata merupakan karunia dari Allah Swt. Orang yang rendah hati disukai oleh banyak orang dan memiliki banyak mitra. Biasanya orang yang demikian akan lebih akrab dengan
kesuksesan.

Hemat dan sederhana akan membuat kehidupan insan menjadi lebih damai dan tenteram. Berfoya-foya dan menghambur-hamburkan harta itu ialah pemborosan yang merupakan bagian dari perbuatan setan.

Bacaan Lainnya

 adalah sikap diri yang tidak merasa lebih dari orang lain Rendah Hati, Hemat, dan Sederhana Membuat Hidup Lebih Mulia

A. Membaca Ayat al-Qur’ān perihal Rendah Hati, Hemat, dan Sederhana

Ayat berikut ini berisi pesan-pesan mulia terkait dengan rendah hati, irit, dan hidup sederhana.

1. Q.S. al-Furqān/25: 63

وَعِبَادُ الرَّحْمَٰنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا

LafalArtiLafalArti
وَdanهَوْنًاdengan rendah hati
عِبَادُhamba-hambaوَdan
الرَّحْمَٰنِTuhan Yang Maha Pengasihإِذَapabila
الَّذِينَitu yakniخَاطَبَهُمُmenyapa mereka
يَمْشُونَorang-orang yang berjalanالْجَاهِلُونَorang-orang bodoh
عَلَىdi atasقَالُوmereka mengucapkan
الْأَرْضِbumiسَلَامًاsalam
Baca Juga :  Kualitas Penduduk Dan Munculnya Nasionalisme Indonesia

Terjemah :

“Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih itu yakni orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang terbelakang menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan “salam”.

Memahami Pesan-pesan Mulia dalam Q.S. al-Furqān/25: 63

Di dalam ayat ini Allah mengajarkan biar kita mempunyai sifat rendah hati.

  1. Sifat rendah hati ini harus diwujudkan dalam setiap sikap kita, baik terhadap diri kita sendiri, terhadap Allah, maupun terhadap orang-orang jahil yang menyapa kita.
  2. Rendah hati disebut juga dengan tawadu’ ialah sikap diri yang tidak merasa lebih dari orang lain. Orang yang tawadu’ berkeyakinan bahwa semua kelebihan yang ada dalam dirinya semata-mata merupakan karunia dari Allah Swt.
  3. Sikap rendah hati dapat terlihat pada ketika mereka berjalan. Orang yang rendah hati ingin tampil sesuai jati diri dan fitrah insan, dan selalu ingin menjadi dirinya sendiri sesuai aliran Allah Swt. Lawan kata dari rendah hati adalah tinggi hati, sombong, takabur, atau angkuh. Allah juga sangat melarang manusia berjalan dengan kesombongan. Firman Allah dalam Q.S. al-Isrā’/17 ayat 37 :
…………وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا

Artinya :

“Dan janganlah engkau berjalan di bumi ini dengan sombong…”. (Q.S. al-Isrā’/17 : 37)

  1. Nabi Muhammad saw. berpesan semoga kita senantiasa menghiasi diri kita dengan sifat tawadu’ (rendah hati) dan menjauhkan dari sifat sombong. Orang yang rendah hati itu derajatnya akan dinaikkan oleh Allah Swt. Sebaliknya, orang yang tinggi hati malah derajatnya akan diturunkan oleh Allah Swt.

2. Q.S. al-Isrā’/17 : 27

إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ ۖ وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِرَبِّهِ كَفُورًا

LafalArtiLafalArti
إِنَّbahwasanyaوَdan
الْمُبَذِّرِينَorang-orang yang pemborosكَانَyaitu
كَانُواmereka yaituالشَّيْطَانُsetan
إِخْوَانَsaudaraلِرَبِّهِkepada tuhannya
الشَّيَاطِينِsetanكَفُورًاsangat ingkar

Terjemah :

“Sesungguhnya orang-orang yang pemboros itu ialah saudara setan dan setan itu sangat ingkar kepada Tuhannya.”

Memahami Pesan-pesan Mulia Q.S. al-Isrā’/17: 27

Ayat ini diturunkan Allah dalam rangka menjelaskan gaya hidup kaum Jahiliyyah yang salah. Kaum Jahiliyyah yakni yaitu bangsa Arab sebelum menerima pencerahan cahaya Islam. Dalam ayat ini Allah menegaskan bahwa berfoya-foya serta menghambur-hamburkan harta itu ialah pemborosan yang merupakan bab dari perbuatan setan. Allah mengajarkan kita agar bisa hidup irit, sederhana, dan peduli kepada orang lain dengan cara suka berderma.

Rasulullah juga menunjukkan acuan agar kita menjalani hidup dengan kesederhanaan. Rasulullah bukan seorang yang miskin, namun ia menjalani kehidupan dengan penuh kesederhanaan. Pernyataan ini sesuai dengan Hadis yang artinya sebagai berikut :

“Dari Abu Umamah beliau berkata, “Pada suatu hari di sisinya, sobat Rasulullah saw. memperbincangkan ihwal dunia, maka Rasulullah bersabda: “Tidakkah kalian mendengar? Tidakkah kalian mendengar? Sesungguhnya sederhana dalam berpakaian ialah bab dari dogma. Sesungguhnya sederhana dalam berpakaian adalah bagian dari iktikad.” Maksudnya yaitu berpakaian apa adanya dan pantas.” (H.R. Abu Dawud).

Terima kasih telah membaca artikel di website kabarpandeglang.com, semoga bisa memberikan informasi yang bermanfaat bagi kamu dan bisa dijadikan referensi. Artikel ini telah dimuat pada kategori pendididkan https://kabarpandeglang.com/topik/pendidikan/, Jangan lupa share ya jika artikelnya bermanfaat. Salam admin ganteng..!!

Facebook Comments

Pos terkait