Cara Menyambung Tanaman

  • Bagikan

KABARPANDEGLANG.COM – Mengenten atau menyambung yaitu menggabungkan batang bawah dan batang atas dua tanaman yang sejenis. Tujuan menyambung ialah menggabungkan sifat-sifat unggul dari dua tumbuhan, sehingga diperoleh satu flora yang memiliki sifat-sifat unggul. Menyambung merupakan perkembangbiakan tanaman secara vegetatif dengan pemberian manusia.

Biasanya batang bawah mempunyai kualitas perakaran yang baik, sedangkan batang atas mempunyai kualitas buah atau daun yang baik. Dengan menyambung tumbuhan dibutuhkan diperoleh tanaman dengan kualitas yang merupakan kombinasi batang bawah dan batang atas.

Penyambungan batang bawah dan batang atas ini biasanya dilakukan antara dua varietas flora yang masih dalam spesies yang sama. Misalnya penyambungan antar varietas pada tanaman mangga, jambu, dan flora lainnya.

Terkadang bisa juga dilakukan penyambungan antara dua tumbuhan yang berlainan spesiesnya tetapi masih dalam satu famili. Tanaman mangga (Mangifera indica) disambung dengan tanaman kweni (Mangifera odorata).

Umumnya batang atas yaitu tanaman yang produksinya diutamakan sedangkan batang bawah yakni batang yang mempunyai ketahanan terhadap faktor lingkungan seperti kekeringan dan lain sebagainya. Misalnya, untuk menyokong flora dibutuhkan jenis flora yang mempunyai akar besar lengan berkuasa.

Sementara untuk menghasilkan buah atau daun atau bunga yang banyak dibutuhkan tumbuhan yang memiliki produktivitas tinggi. Tumbuhan yang dihasilkan dari penyambungan dibutuhkan memiliki akar kuat dan produktivitas yang tinggi.

A. Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang dipakai dalam penyambungan tanaman sangat sederhana dan dapat ditemukan di sekitar kita. Namun satu hal yang harus diperhatikan yaitu alat yang digunakan untuk memotong batang atas dan batang bawah tersebut harus dalam keadaan steril sehingga mengurangi kegagalan penyambungan alasannya terjadi pembusukan.

Baca Juga :  Menyanyikan Lagu Tentang Air

Alat dan bahan yang dibutuhkan dalam penyambungan tumbuhan antara lain sebagai berikut.

  1. Pisau/cutter digunakan untuk memotong dan membelah kedua batang yang akan disambung
  2. Tali plastik digunakan untuk mengikat sambungan batang atas dan batang bawah.
  3. Dua jenis flora satu famili dengan batang yang diameternya sama.
  4. Kertas Koran bekas / kantong semen/plastik bening dipakai untuk membungkus hasil sambungan.

Cara Menyambung Tanaman

Setelah alat dan bahan yang diharapkan dalam proses penyambungan tumbuhan tersedia langkah selanjutnya yaitu menyambung tanaman. Beberapa langkah dalam penyambungan flora antara lain sebagai berikut.

 Mengenten atau menyambung adalah menggabungkan batang bawah dan batang atas dua tanaman y Cara Menyambung Tanaman

  1. Memilih batang yang memiliki diameter sama antara batang bawah dan batang atas. Tau bisa juga batang bawah berdiameter lebih besar daripada batang atas. Umur batang pada keadaan siap sambung ini bervariasi antara 1-24 bulan, tergantung jenis tanamannya.
  2. Batang bawah dipotong setinggi 20-25 cm diatas permukaan tanah. Gunakan silet, pisau okulasi atau gunting setek yang tajam biar bentuk irisan menjadi rapi. Batang bawah lalu dibelah membujur sedalam 2-2,5 cm.
  3. Potong tumbuhan yang kedua (batang atas) dengan panjang ± 2, 5cm,  bentuklah ujung batang atas menyerong kiri-kanan (bentuk V) semoga dapat diselipkan secara sempurna pada batang bawah..
  4. Selanjutnya batang atas dimasukkan ke dalam bagian batang bawah. Pada waktu memasukkan batang atas ke cuilan batang bawah diperhatikan biar kambium batang atas bisa bersentuhan dengan kambium batang bawah.
  5. Ikatlah sambungan tadi dengan tali raffia, hati-hati jangan hingga ada yang lecet atau patah. Pengikatan dengan tali plastik, dari bawah keatas, biar air tidak masuk ke celah sambungan.
  6. Untuk mengurangi penguapan dan mempercepat tumbuhnya tunas, sisakan 2-4 helai daun pada batang atas; dan potong daun tersebut menjadi setengahnya atau pangkas semua daun.
  7. Sungkuplah sambungan dengan kantong pelastik bening. Agar sungkup plastik tidak lepas bagian bawahnya perlu diikat. Tujuannya penyungkupan ini untuk mengurangi penguapan dan menjaga kelembapan udara di sekitar sambungan supaya tetap tinggi.
  8. Tanaman sambungan kemudian ditempatkan dibawah naungan biar terlindung dari panasnya sinar matahari. Biasanya 2-3 ahad lalu sambungan yang berhasil akan tumbuh unas.
  9. Setelah kira-kira dua atau tiga minggu lalu periksalah. Apabila daun tampak segar berarti penyambungan berhasil. Apabila daun layu atau membusuk berarti penyambungan gagal dan perlu diulang kembali.
  10. Jika penyambungan sudah berhasil sungkup plastiknya sudah bisa dibuka. Namun, tali pengikat sambungan baru boleh dibuka 3-4 ahad lalu. Untuk selanjutnya kita tinggal merawat hingga bibit siap dipindahkan ke kebun.
Baca Juga :  Menyanyi Dengan Banyak Bunyi

Salah satu tujuan perkembangbiakan vegetatif buatan yakni untuk memperoleh tanaman yang bermutu tinggi. Tumbuhan bermutu tinggi artinya flora yang dapat berbuah banyak, tahan terhadap penyakit, dan akarnya kuat. Selain itu perkembangbiakan flora secara vegetatif ini juga bertujuan untuk melestarikan flora supaya tidak mengalami kepunahan.

Sama dengan perkembangbiakan tumbuhan vegetatif buatan yang lainya teknik sambung juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan menyambung tanaman antara lain diperoleh tumbuhan yang mempunyai kulaitas baik serta flora mampu berproduksi lebih cepat.

Sedangkan kekurangan dari teknik sambung flora ialah ukuran kedua batang harus sama, sebab kambium pada kedua batang harus bertemu dengan tepat. Kelamahan lainya adalah jenis pohon yang bisa disambung jumlahnya terbatas, alasannya adalah harus pohon yang sekeluarga.

Baca Juga :  Perilaku Orang Yang Cinta Ilmu Pengetahuan

Manfaat penyambungan flora bagi masyarakat yaitu untuk memperbaiki kualitas dan kuantitas hasil flora, dihasilkan adonan tanaman baru yang mempunyai keunggulan dari segi perakaran dan produksinya, juga dapat mempercepat waktu berbunga dan berbuah (tanaman berumur genjah) serta menghasilkan tumbuhan yang sifat berbuahnya sama dengan induknya.

Dengan tumbuhan yang berkualitas baik diharapkan mampu meningkatkan pendapatan petani. Dengan pendapatan petani yang meningkat diperlukan pula mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Selain itu peremajaan tanpa menebang pohon bau tanah, sehingga tidak memerlukan bibit buah gres dan menghemat biaya eksploitasi.

Terima kasih telah membaca artikel di website kabarpandeglang.com, semoga bisa memberikan informasi yang bermanfaat bagi kamu dan bisa dijadikan referensi. Artikel ini telah dimuat pada kategori pendididkan https://kabarpandeglang.com/topik/pendidikan/, Jangan lupa share ya jika artikelnya bermanfaat. Salam admin ganteng..!!

  • Bagikan