Kabar Pandeglang Online
Portal Berita PAndeglang Terkini & Terupdate

Dampak Keunggulan Lokasi Terhadap Aktivitas Transportasi

20

KABARPANDEGLANG.COM – Keunggulan lokasi yang dimiliki oleh bangsa Indonesia harus dimanfaatkan secara optimal. Lokasi strategis dan mudah dijangkau tersebut dapat berpengaruh terhadap kegiatan transportasi. Transportasi yakni perpindahan insan atau barang dari satu tempat ke tempat lainnya dengan memakai sebuah kendaraan yang digerakkan oleh manusia, hewan atau mesin.

Transportasi dipakai untuk memudahkan manusia dalam melakukan kegiatan sehari-hari.  Secara garis besar transportasi yang berkembang di Indonesia adalah transportasi darat, air, dan udara.

1) Pengaruh Lokasi Terhadap Transportasi Darat

Transportasi darat ialah segala bentuk transportasi memakai jalan untuk mengangkut penumpang atau barang. Bentuk awal dari transportasi darat ialah memakai kuda, keledai atau bahkan insan untuk membawa barang melewati jalan setapak. Seiring dengan berkembangkan perdagangan, jalan diratakan atau dilebarkan untuk mengakomodir aktivitas.

Kegiatan transportasi darat menggunakan banyak sekali jenis kendaraan baik yang sudah modern maupun yang masih tradisional. Beberapa alat transportasi yang dipakai antara lain sebagai berikut.

Alat Transportasi Prasarana Transportasi Barang yang Diangkut Keunggulan Kelemahan
Delman Jalan Raya Manusia dan Barang Tidak menggunakan BBM Muatan sedikit dan tidak cocok untuk tempat pegunungan
Kerta Api Rel Kereta Manusia dan Barang Tidak mengalami kemacetan Kereta ekonomi dikalahkan oleh kereta administrator,
Bus Jalan Raya Manusia Bisa berhenti kapan saja Sering mengalami kemacetan alasannya padatnya kendaraan atau keelakaan kendaraan lain
Taksi Jalan Raya Manusia Dapat hingga ke depan rumah Ongkosnya lebih mahal jika dibandingkan dengan alat transportasi yang lain.
Ojek Sepeda Motor Jalan Raya Manusia Dapat melalui jalan yang sempit Hanya muat satu atau dua orang saja dan sangat berbahaya kalau melalui kemudian lintas yang ramai

Jalan raya dan jalan kereta api merupakan sarana penting bagi transportasi di darat. Jalan raya yang ada mempunyai kualitas yang berbeda-beda. Terdapat jalan raya yang sudah tertata dengan baik, contohnya beraspal mulus, dan terdapat jalan yang kondisinya belum beraspal. Jalan raya juga dibedakan menjadi jalan nasional dan jalan tempat (provinsi dan kabupaten).

 Keunggulan lokasi yang dimiliki oleh bangsa Indonesia harus dimanfaatkan secara optimal Pengaruh Keunggulan Lokasi terhadap Kegiatan Transportasi

Jalan nasional adalah jalan penghubung antarprovinsi. Jalan nasional dibangun untuk memperlancar transportasi lintas nasional, sehingga langsung menjadi tanggung jawab negara. Sedangkan jalan tempat merupakan jalan penghubung antardaerah di dalam provinsi. Jalan penghubung antar kabupaten/ kota menjadi tanggungjawab pemerintah provinsi, sedangkan jalan penghubung antarkecamatan merupakan tanggung jawab pemerintah kabupaten.

Baca Juga :  Tugas Pancasila Dalam Menjaga Keberagaman Bangsa

Selain jalan, untuk memperlancar transportasi darat juga dibutuhkan sarana lainnya. Sarana tersebut antara lain terminal, jembatan, rambu-rambu, pompa minyak, dan sebagainya.

  • Jembatan merupakan bangunan yang dibuat untuk menyeberangi jurang atau rintangan seperti sungai, rel kereta api ataupun jalan raya. Jembatan dibangun untuk penyeberangan pejalan kaki, kendaraan atau kereta api di atas halangan.
  • Rambu lalu lintas adalah bab dari perlengkapan jalan yang memuat lambang, karakter, angka, kalimat dan/atau perpaduan di antaranya, yang digunakan untuk menawarkan peringatan, larangan, perintah dan petunjuk bagi pemakai jalan.
  • Stasiun Pengisian Bahan Bakar yaitu daerah di mana kendaraan bermotor bisa memperoleh materi bakar. Di Indonesia, Stasiun Pengisian Bahan Bakar dikenal dengan nama SPBU (abreviasi dari Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum).
  • Terminal bus adalah sebuah prasarana transportasi jalan untuk keperluan menurunkan dan menaikkan penumpang, perpindahan intra dan/atau antar moda transportasi serta mengatur kedatangan dan pemberangkatan kendaraan umum.

Pulau Jawa merupakan pulau dengan sarana transportasi darat paling banyak dan paling lengkap di Indonesia. Hal ini tidak lepas dari pengaruh lokasi dan perjalanan panjang sejarah bangsa Indonesia. Pulau Jawa ialah wilayah yang paling padat penduduknya di Indonesia. Semakin banyak jumlah penduduk, tentu semakin bervariasi kebutuhan interaksi. Semakin banyak kebutuhan berinteraksi, tentu semakin banyak sarana dan prasarana yang diharapkan.

Kebutuhan antar tempat yang berbeda, mendorong kegiatan distribusi berbagai barang kebutuhan tersebut. Semakin besar jumlah penduduk, semakin banyak kegiatan distribusi barang dan jasa, sehingga sarana transportasi menjadi kebutuhan utama. Tidak mengherankan prasarana utama transportasi berupa jalan raya dan rel kereta api paling banyak ditemukan di Pulau Jawa dibanding daerah lain.

2) Pengaruh Lokasi terhadap Transportasi Air

Sampan, bahtera, kapal merupakan sarana transportasi yang biasa digunakan untuk transportasi air. Sarana transportasi air dapat digunakan di sungai, danau, selat, maupun laut. Apabila dalam transportasi darat banyak diperlukan jalan raya, maka dalam transportasi air yang lebih banyak diharapkan yakni sarana berupa dermaga, pelabuhan, dan rambu-rambu.

Baca Juga :  Menciptakan Celengan Dari Koran Bekas

Sungai-sungai di Indonesia terutama di Sumatra dan Kalimantan, banyak yang mampu dilalui kapal-kapal kecil maupun besar. Transportasi air menunjukkan tugas besar dalam mobilitas insan dan angkutan atau distribusi barang. Distribusi barang antarpulau di Indonesia sebagian besar memakai kapal. Angkutan antarpulau menggunakan kapal-kapal besar dapat menampung barang dalam jumlah besar. Berbagai hasil tambang dari aneka macam kawasan di Indonesia diangkut memakai kapal-kapal besar.

Selain transportasi bahari, di beberapa wilayah Indonesia yang mempunyai sungai-sungai yang panjang mirip di Sumatra, Kalimantan, dan Papua, di mana tranportasi air melalui sungai telah berjalan sejak zaman dahulu. Sarana transportasi sungai bisa menghubungkan antar kawasan di suatu pulau di Indonesia.

Alat Transportasi Prasarana Transportasi Barang yang Diangkut Keunggulan Kelemahan
Perahu Dayung Dermaga dan Sungai Manusia dan Barang Tidak memakai BBM Muatan sedikit dan jarak tempuh pendek
Speed Boat Sungai dan daerah pemberhentian Manusia Dapat menempuh kecepatan tinggi Hanya muat bebrapa orang saja dan rawan kecelakaan
Jukung Sungai dan dermaga Manusia dan barang Tidak menggunakan BBM Muatan sedikit dan jarak tempuh pendek
Bus Air Sungai dan dermaga Manusia dan Barang Dapat memuat banyak penumpang dan barang Waktu keberangkatan yang usang karena harus menunggu kapal penuh penumpang terlebih dahulu
Kapal motor tempel (ces) Sungai dan dermaga Manusia dan barang Ongkos lebih murah dibandingkas bus air Muatan sedikit dan rawan kecelakaan

Sungai-sungai panjang di Pulau Kalimantan menjadi prasarana penting banyak sekali sarana transportasi air. Kota Banjarmasin di Kalimantan Selatan merupakan salah satu teladan kota yang berada dekat dengan muara Sungai Barito.

Sampai dikala ini Sungai Barito merupakan prasarana transportasi penting di Kalimantan Selatan. Sungai tersebut menghubungkan Kota Banjarmasin dengan kawasan-kawasan lain di Kalimantan Selatan, bahkan terhubung sampai ke Kalimantan Tengah. Banjarmasin merupakan salah satu kawasan di Indonesia yang sangat banyak sungainya, sehingga memperoleh sebutan “kota seribu sungai”.

Baca Juga :  Hidup Sehat Dengan Makanan Dan Minuman Halal Serta Bergizi

Transportasi air merupakan transportasi yang paling besar pengaruhnya dalam menghubungkan antar pulau di Indonesia. Bahkan hubungan dengan luar negeri juga sangat terbantu oleh transportasi air.

Lokasi Indonesia yang sebagian besar berupa perairan dan kepulauan tidak menghalangi mobilitas manusia dan angkutan/distribusi barang antarwilayah. Perairan, ternyata bukan sebagai pemisah antar pulau, tetapi menjadi jembatan penghubung antar pulau. Karena itu, selayaknya bangsa Indonesia senantiasa menjaga perairan baik laut maupun sungai, semoga terjaga kelestariannya dan mampu dimanfaatkan secara optimal untuk keperluan umat insan.

3) Pengaruh Lokasi Terhadap Transportasi Udara

Transportasi udara merupakan sarana yang dikala ini berkembang sangat pesat di Indonesia. Kelebihan utama sarana ini yaitu mampu menempuh jarak yang panjang dengan waktu yang singkat. Transportasi udara mempunyai kelebihan dan kekurangan mirip di bawah ini.

Selain helikopter kamu juga menemukan pesawat terbang penumpang, pesawat pengangkut barang/kargo, pesawat perang, dan pesawat luar ruang angkasa. Pesawat penumpang mengangkut penumpang, pesawat pengangkut barang mengangkut barang-barang ke banyak sekali daerah.

Alat Transportasi Prasarana Transportasi Barang yang Diangkut Keunggulan Kelemahan
Helikopter Helipad Manusia dan Barang Dapat terbang rendah, cepat dan gesit Muatan sedikit dan rawan kecelakaan saat ciuaca jelek
Pesawat Komersil Bandara dan jalur udara Manusia dan Barang Tidak mengalami kemacetan Biaya mahal dan rawan kecelakaan
Pesawat Angkut Militer Bandara dan jalur udara Manusia dan Barang Mampu memuat banyak barang Alat ini hanya dipakai oleh militer, tidak digunakan sebagai angkutan umum

Kemajuan teknologi menjadikan perkembangan teknologi transportasi semakin canggih. Dengan teknologi yang semakin canggih, insan dapat mengangkut insan dan barang dalam jumlah besar dan dalam waktu singkat. Dengan dibantu kemajuan di bidang teknologi berita dan komunikasi, insan dapat melaksanakan pertukaran barang dan jasa dalam jumlah yang besar, dalam waktu yang cepat.

Terima kasih telah membaca artikel di website kabarpandeglang.com, semoga bisa memberikan informasi yang bermanfaat bagi kamu dan bisa dijadikan referensi. Artikel ini telah dimuat pada kategori pendididkan https://kabarpandeglang.com/topik/pendidikan/, Jangan lupa share ya jika artikelnya bermanfaat. Salam admin ganteng..!!

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More